Akibat nonton Jika Aku Menjadi

Emang pas lagi kangen orang tua di saat punya dalih gak akan pulang sebelum lulus nonton acara Jika Aku Menjadi, jadi sedih juga. Inget dulu, waktu jaman-jamannya bikin rumah. Setelah diriku dari lahir sampe umur 14 tahun tinggal di rumah dinas guru. Rumah dengan hanya terbangun 4 petak ruangan terisi dengan seadanya.  Ditambah lagi 2 petak di belakang untuk dapur dan kamar mandi. Kamar tidur punya 2 dan itu terlalu banyak tumpukan barang-barang. Sampe-sampe hanya ada 1 tempat sempit buat ku sembunyi saat ngambek, yaitu dibawah ranjang. Gelap, sempit plus banyak nyamuk. Aku tak akan keluar sebelum ada sinar senter yang diarahkan oleh si Bapa. Ya, beliau pasti tau aku da dimana.

Rumah yang dibilang kebanyakan orang “angker”. Posisi paling belakang, menyendiri.  Tetangga hanya di depan. Samping kiri lapangan, Kanan tempat pembuatan batu bata, belakang kuburan, belakangnya lagi kali, belakangnya lagi sawah, belakangnya lagi hutan kecil. Heeemmmmmm…….. Kalau pulang ngaji dan aku sudah sampe di rumah tetangga depan, aku panggil “Bapaaa”  sebagai tanda bahwa bapa tu wajib nunggu di depan pager. Aku ancang-ancang deh siap lari, yap aku lariiii kencang sambil teriak-teriak, supaya rasa takut ku hilang. Tapi Allah memang Maha Pelindung. Orang-orang lihat ini lihat itu, tapi alhamdulillah kami tidak diberi kesempatan. Sempat iri melihat rumah-rumah temanku yang lain. Tapi aku gak pernah sekali pun ngambek karena aku ingin punya rumah sendiri dan bagus.

Alhamdulillah SMP aku sudah tinggal di rumah sendiri. Rumah orang tua ku sih, tapi aku kan anak tercinta nya. hehhe
Inget banget waktu zaman-zamannya ngebangun,  aku bapa n mamah bolak-balik nengokin. Pergi sore pulang tengah malem. Satu motor bonceng tiga. Jalan dari Kosambidalam ke Pagenjahan jauh kali. Mana waktu dulu jalannya bergelombang banyak lubang.  Apa lagi kalau pulang tengah malem, dingin dan gelap. Kadang sampe nginep di rumah itu. Kami bakar-bakar kayu, masak mie, ngobrol-ngobrol. Indahnyaaa…………. Tapi kami gak pernah bosen. Sangat tak sabar menempati rumah itu. Inget juga waktu bapa minta aku buat model petak rumah. Meski masih kecil, tapi bapa menyerahkannya padaku. Alhasil karena diserahkannya ke arsitektur anak SD jadinya we dah mikir2 oge balik lagi ke model leter L. hahhaha…
Dan aku paling antusias milih kamar di bagian depan. Ya, ahirnya aku punya kamar sendiri…… ^_^
Di rumah itu pula lah si ade dilahirkan. Beruntung dia lahir di rumah sendiri. Di rumah kita de……..

Teteh gak tau bagaimana mereka memperjuangkan punya rumah itu de. Sudah lama sekali perjuangannya…..Pasti gak mudah bahkan sampe nganjuk .Tapi teteh bangga sama mereka dan kamu juga harus de.